cpr certification online
cpr certification onlineNational CPR associationcpr certification online

Aku tersangat miskin. Kerjaku menebang kayu untuk dijadikan kayu api, dijual lalu boleh lah hasilnya dalam RM 4.00-5.00.

Jiranku orang kaya, tetapi sudah uzur. Di akhir hayatnya dia mengisytiharkan bahawa siapa yang sanggup di tanam bersamanya di d
alam kubur selama 40 hari maka akan di bahagi separuh kekayaannya itu.

Namun tiada seorang pun yang sanggup termasuk lah anak-anaknya serta ahli keluarganya yang lain. Maka tersebarlah berita ini di sekeliling bandar.

Mendengarkan berita itu, isteriku telah mencadangkan supaya aku bersama jiranku di tanam selama 40 hari. Kerana sudah terlalu lama dalam kemiskinan dan hartaku hanya sebilah kapak...

Suatu hari aku telah berjumpa jiranku dan memberi kesanggupanku untuk bersamanya 40 hari di dalam kubur tetapi dengan syarat supaya dibuatkan tempat untukku di sebelahnya. Dengan dibuat lubang udara untuk ku bernafas dan makan minum. Dan isteriku lah yang akan menghantar makan minum melalui lubang itu setiap hari. Dan ku bawa juga sebilah kapak yang sentiasa bersamaku.

Maka bila hari matinya jiranku, maka aku telah dikuburkan bersamanya..

Hari pertama di alam kubur menyeramkan apabila satu Malaikat telah datang padaku.

Aku telah ditanya mengenai kapak yang ada disebelahku..

"Kapak siapakah ini?" Kapak aku.

"Apakah kau beli dengan hasil yang halal?" Ya aku beli dengan titik peluh ku bekerja.

"Apakah lagi hartamu yang ada?" Aku hanya ada sebilah kapak..

"Gunanya apa kapak mu ini?" Memotong kayu api.

"Kapak ini dimana kau beli?" Aku membelinya di suatu pagi di pasar..

"Adakah dengan kapak ini kau beroleh rezekimu." Ya. Perantaraan ALLAH asbab dari kapakku..

"Adakah kau pernah bagi pinjam pada siapa-siapa?" Ada. Itulah saja yang aku boleh bagi.

"Dimana kau potong kayu dengan kapakmu ini?" Dihutan.

"Adakah hutan itu dimiliki tuannya?" Ya. Tetapi aku telah meminta izin terlebih dahulu.

"Dengan apa kamu tajamkan mata kapakmu?" Kekadang dengan batu-batu sungai.

"Hulu kapak mu dibuat dengan kayu?" Ya. Kayu yang lebihan dari pohon hutan.

"Adakah kau minta dari tuan punya tanah pohon itu?" Pohon-pohon itu tiada bertuan.

"Kapak ini sentiasa bersama mu setiap masa?" Ya. Setiap masa.

"Kapak ini telah melalaikan kamu dalam ibadatmu?" Tiada. Aku melakukan setiap kerjaku kerana ALLAH..

"Pernahkah kapakmu menyakiti mahkluk lainnya?" Tidak.

"Dengan hasil dari kapakmu. Apa yang kau dapati?" Aku membeli sedikit tepung untuk makanan harianku.

"Pernah tak kau kehilangan kapak ini.?" Tidak. kerana dia sentiasa dipinggangku.

"Adakah kapak ini menyakitimu?" Tidak pernah aku terluka kerananya.

"Hatimu terlalu harap dan bergantung atas kapak ini?" Tidak. Harapku hanya pada ALLAH.

"Pernah kau kira berapa kali kau telah gunakanya?" Cuma ALLAH yang tahu.

"Berapa hasil yang kau dapati dari kapakmu ini?" Sekadar untuk makanan harian ku..

Macam-macam telah ditanya padaku mengenai sebilah kapak ku ini..

Sehingga 40 hari berturut-turut maka di hari terakhir aku di alam kubur, tiba-tiba ku dengar suara-suara diatas kubur sedang mengali tanah untuk mengeluarkan aku..

Apabila sampai di lapisan tanah terakhir, maka aku terus melompat keluar dari kubur sambil berlari dan melaung-laung,

"JANGAN BAGI SETENGAH HARTA ITU KEPADA KU. Jangan. Jangan. Jangan.."

Aku cuma ada sebilah kapak dan itu pun aku di soal selama 40 hari.. Bagaimana keadaannya jiranku yang kaya raya itu...

ADUH.. Jangan. Jangan. Jangan. Aku tidak mahu. Cukuplah AKU HANYA ADA SEBILAH KAPAK INI.."

Nilaikan diri, apa yg akan kita jawab nanti..


Add comment